twitter



CINTA BESEGI YANG LURUS
Karya Putri R

Wawa seorang pemuda "tambun". "Red":terserah!! Bisa postur tubuh bisa juga nama kota di bekasi. Dia berteman baik dengan once dan riko. Hmmm..ga matching ni nama sama orangnya..tanya kenapa??? Karna bukan pemberian orang tuanya tapi pemberian saya hehe tapi ga papalah sekali kali kerenan dikit.

Pada suatu hari once memperlihatkan foto seorang gadis pada wawa. Rumah gadis itu di samping rumah once. Dan entah kesambet angin apa..sepertinya sih angin cinta sepoi-sepoi..wawa seketika saat itu juga langsung jatuh cinta pada gadis yang ada di foto, padahal belum kenalan...woo pede ya wawa hehe..langsung ni wawa cari 1001 cara untuk bisa kenalan sama gadis itu dengan bantuan once dan riko tentunya.

Langkah pertama via dunia maya yaitu add facebooknya cari nama vava. Nama gadis itu vava.
“Alhamdulillah bisa temenan akhirnya sama vava. Siap siap ni online sepanjang waktu buat jaga jaga kalau vava online bisa spek spek..”aelaaahh..tiap liat beranda yang di liat hanya nama vava yang lain di lewatin..ga penting..saat ini yang terpenting cuma vava. Kalau ga ada nama vava di beranda langsung menuju profilnya..
”hmm ga ada aktivitas juga...” batin wawa. Dia pun tetap rajin rajin buka facebook, maklum facebooker. Eits....update status juga akhirnya, langsung pantengin dalam-dalam.
"laper jadi pengen makan sate..2.30WIB via blackberry"

Wawa yang stand by di facebook langsung ambil langkah 1000 ngajak once dan riko..kemana??? beli sate buat vava. Langsung wawa telpon once
“nce temenin gue yuk”
“kemana??”
“beli sate”
“Whhaatttttttt...malem-malem gini yang bener aja tar kalo ketemu Suzana yang beli sate juga gimana??..*Bang sate 200 tusuk bang*..kan serem”
“Ga bakalan!! tar gue yang ngadepin kalo ada”
“buat apaan sih??”
“buat vava”
“emang dia minta”
“ga sih...inisiatif gue aja baca dari status fbnya”
“zzzz Dezzziggg...sebaiknya jangan!! ga sopan malem-malem gini bertamu...apa kata pak ustad nanti”
“tapi ga bisa tidur ni gue inget vava mulu”
“ya udah lo beliin satenya dalam mimpi aja trus anterin ke rumahnya sekalian ngelamar dia..dengan gitu pasti lo pengen tidur kan biar bisa mimpi”
“boleh juga ide lo..ya udah gue mau tidur ah biar bisa mimpiin vava..doain lamaran gue di terima ya *dalam mimpi*”
“oke sob..good luck ya”
Berhari-hari pikiran wawa di penuhi oleh nama vava kadang namanya sendiri ga kebagian tempat saking penuhnya. Berhari-hari mantengin facebook menanti-nanti postingan vava. Tiba-tiba wawa loncat-loncat, vava upadaate status lagi ternyata...Yippiii Yipppiii wawa senang bukan main-main
“Ingin pergi dan menghilang.. 00.00WIB via blackberry” setelah membaca jadi galau hhuuuuuffff apa ya maksudnya??? Tanya once ah...
“nce dia upadaate status gini nce *Ingin pergi dan menghilang* maknanya apa ya nce”
“coba lo cari di kamus ada ga”
“kamus apa nce??”
“kamus hati dia..wkwkwkkk”
“ahhh lo nce...gue lagi serius juga”
“ya udah spek spek aja tanya kenapa”
“oke tar gue coba deh”

Akhirnya wawa mencoba menulis coment dan langsung dapat pertamax di status vava
“pergi kemana?? jangan pergi dong” tapi beberapa saat kemudian statusnya hilang..
”loohh ko ga ada?? Di hapuskah??”
“nce statusnya di hapus nce..berarti dia dengerin kata-kata gue nce”
“masa sih hahaha”
“ada harapan ni nce kayanya, menurut lo gimana nce”
“ya udah terus aja pantang mundur”
“Okeh sob..ya udah tar gue ke rumah lo ya”
“mau ngapain??”
“ketemu vava..masa ketemu lo..bantuin gue ya biar bisa ketemu dia”
“ya udah beres asal ada makan-makan gratisss”
“okeehhh..bisa di atur, Thanks Nce”
“sama-sama sob”

Wawa pun siap-siap ke rumah once “Akhirnya hari ini ketemu vava juga, siap-siap ah pake baju paling rapi rambut jeli kaya orang mau lamaran gitu..lamaran pekerjaan maksudnya hehe. Okeeehh saatnya meluncur ke rumah once” Sampai sana wawa ketemu once dan riko.
“mana rik?? panggilin si vava dong suruh kesini”
“suruh ngapain”
“suruh bersih-bersih mesjid &^$$, ya gue mau ngomong serius lah sama dia tentang masa depan, gimana sih lo”
“emang lo udah siap??”
“siap insyaAlloh...eh tapi gimana ngomongnya?? Ajarin dong”
“siap ga?? Gue panggil sekarang ni”
“eh eh e..eentar dulu..eh iya sekarang aja..eh tapi gimana ngomongnya” wawa bingung..berdiri..duduk.. berdiri lagi..balik kanan..balik kiri..muter-muter..nari balet..alah.
“itung sampe tiga ni!! Jadi ga”
“eengg entar dulu deh nunggu dia lewat aja”

Akhirnya mereka bertiga menanti vava lewat depan rumah once. 5 jam kemudian vava lewat..ahhhh senangnya. Hati wawa langsung berbunga-bunga..ada bunga kol bunga bank dan bunga zainal.
“tu tu lewat tu panggil..panggil” teriak once
“jangan nce belum siap gue..gue mau liat dia dari sini aja”
“yaaahhh ini yang lo maksud ngomongin masa depan” Once dan riko cuma bisa pasrah dengan sikap wawa yang belum berani bertindak.
“Ternyata mengutarakan perasaan itu tak semudah membalikan badan ya, bahkan badan yang gendut sekalipun, ya udah gue pulang dulu ya sob..mau mempersiapkan jiwa raga dan tenaga untuk melamar vava”
“Haha okeh sob semoga lo berhasil” once dan riko hanya bisa tertawa melihat tingkah sahabatnya.

Akhirnya wawa pulang lagi dengan galau tapi seenggaknya dia bisa melihat vava hari ini. Sampai rumah wawa bergumam sendiri “Ahhhh kenapa susah sekali mengutarakan isi hati ini kepadanya. Vava seandainya kamu tau isi hatiku.. kata pelajaran biologi ada darah mengalir disana..letaknya di sebelah jantung makanya ada istilah jantung hati..dan saat ini jantung hatiku itu kamu vava. Seandainya kamu bisa baca hatiku..ingin ku tulis isi hatiku ini pada selembar surat cinta dan ku kirimkan padamu tapi aku ga boleh surat-suratan sama mama...jadi hanya bisa ku tulis di dalam hati...tapi sebagian sudah aku tulis di status facebook biar kamu bisa baca..dan sebagian lagi masih ada di dalam hati dan aku berharap kamu tetep bisa baca meskipun di dalam hati..kalau ga bisa juga..coba diikutin pelatihan membaca dulu hatinya “pelatihan membaca hati”. Mungkin wajahku biasa saja tapi kekagumanku padamu luar biasa. Bukankah nama kita itu kalau di sandingkan di undangan pernikahan sangatlah indah “Wawa & Vava” seperti sebuah judul dongeng dari negri cinta”.

Setelah berusaha menyiapkan jiwa raga dan tenaga akhirnya wawa punya keberanian mengungkapkan isi hatinya pada vava. Ditemuilah vava saat itu dan disampaikan isi hatinya, tapi sayang ternyata vava hanya ingin berteman dengannya. Wawa kecewa tapi dia lega bisa menyampaikan isi hatinya pada vava, mungkin sekarang vava belum bisa menerimanya tapi suatu saat bisa saja dia berubah pikiran. Di lain cerita once juga sedang mengejar cintanya, meskipun yang di kejar ga merasa di kejar...lari engga di tangkap juga ga mau..hayo loo gimana tu hehe.

Singkat cerita vava menyampaikan sesuatu pada wawa bahwa sebenernya yang dia suka itu bukan dia tapi once, kelurga pun menyetujui kalau dia sama once. Dan keluarganya minta supaya bisa di percepat ke jenjang yang lebih serius supaya bisa sama-sama menjaga agama. “Tenggg” mendengar hal itu wawa kaget, hatinya seperti di tusuk...jarum jam *yaahhh patah dong jarum jamnya..biarlah itu urusan dia* seketika wawa di rundung kegalauan yang menyeruak. Tak disangka sahabatnya sendiri adalah saingannya.
"kayanya lebih baik aku loncat dari sini ni, semua tak ada artinya lagi" wawa mulai putus asa. dan akhirnya loncatlah dia
"aaaaahhhhh...gedebuk buk..buk.buk..buk..masyaalloh suara tubuhku menggema di kamar sekecil ini, untung kasurnya pendek" wawa mencoba loncat dari kasur, untungnya masih bisa di selamatkan.
"huuuhhhff sakit hati itu seperti sariawan ya..ga berdarah tapi sakitt banget." Berkali-kali wawa menarik nafas panjang, nafasnya pun mulai molor karna sering di tarik-tarik, tapi dia masih berharap semua akan baik-baik saja.

Once pun bingung dengan perubahan sikap wawa padanya yang agak jutek di tahan gitu. Tapi akhirnya once tau penyebabnya bahwa ternyata vava menaruh hati padanya. Once belum tau vava menaruh hatinya di sebelah mana, setelah dia mengecek hatinya ternyata benar ada hati vava di sana..tsaahh!! "waduuhh" Once kaget dia bingung dengan situasi ini, dia berada di sebuah persimpangan jalan yang sulit dipilih. Di satu sisi ketika dia siap menikah tiba-tiba panggilan itu datang melalui seorang vava maka untuk bisa sama-sama terjaga once seharusnya bisa mendatangi panggilan itu, tapi di sisi lain dia memikirkan perasaan sobatnya yang sangat mengharapkan vava, dari kejauhan sayup-sayup terdengar suara musik tetangga "sobat maafkan aku mencintainya" jlebb hihi.

Akhirnya once minta petunjuk pada alloh dan mengajak wawa membicarakan masalah ini dari hati ke hati, mencoba mencari jalan tengah tanpa ada yang merasa terluka. Dan mereka pun menemukan jalan tengah itu. Mereka akhirnya tau cinta mana yang harus di menangkan, bukan cinta once, cinta vava, atau cinta wawa tapi cinta yang mutlak "cinta alloh". Ketika alloh sudah berkehendak maka manusia tak bisa menolaknya termasuk once yang memang harus mendatangi panggilan itu dari alloh. Dan wawa pun akhirnya ikhlas merelakan dia untuk dia karena alloh, untuk ibadahnya juga untuk ibadah once maupun vava. Disini tidak ada yang kalah melainkan sama-sama menang. Sama-sama bisa memenangkan cinta yang menciptakan cinta, karna tujuan mereka bukan semata-mata karna ego & perasaan tapi karna "ibadah" kepada alloh.

Mereka teringat pada satu nasehat “Sesuatu yang menurutmu baik bagimu, belum tentu baik menurut Alloh. Dan sesuatu yang menurutmu buruk bagimu, belum tentu buruk menurut Alloh” sehingga cinta bersegi di antara mereka bisa di luruskan dengan baik.
"semoga lo sama vava lancar barokah nce"
"amiiin Tks wa, gue yakin lo bisa dapet yang lebih baik"
"amiin ga nyangka ya cerita kita jadi serius gini sampe jadi cerpen haha"
"iya gue juga ga nyangka, ini sudah jadi skenario Alloh sob..semoga bermanfaat ya bagi yang baca haha"
Mereka pun larut dalam canda dan keikhlasan.


DMCA Protection on: http://www.lokerseni.web.id/2012/06/cerpen-cinta-lucu-cinta-bersegi-yang.html#ixzz2SvuQCoI1

0 komentar:

Poskan Komentar

mp3

Free Music Online
Free Music Online

free music at divine-music.info